E. PENGERTIAN 2 BAIAH DALAM 1 BAIAH

HADIS KEDUA:

«نهى رسول الله صلى الله عليه وسلّم عن بيعتين في بيعة»:           

Artinya: Rasul SAW melarang 2 bai’ah dalam 1 baiah”

Hadis ini diriwayatkan oleh 3 orang sahabat yaitu Abu Hurairah, Abdullah ibn Umar Ibn Khatab, dan Abdullah ibn Amr Ibn Ash.

1) Hadis Abu Hurairah ra.:

«نهى رسول الله صلى الله عليه وسلّم عن بيعتين في بيعة»

 Artinya: “Rasul SAW melarang 2 bai’ah dalam 1 baiah”.

Imam Tirmidzi menilai hadis ini: Hadis Hasan Sahih (Vide: Sunan At-Tirmidzi dengan Tuhfah Al-Ahwadzi (4/427-429)). Dan dengan lafadz : «من باع…».

Imam Al-Hakim menilai hadis ini sahih menurut syarat Imam Muslim «صحيح على شرط مسلم»  dan disepakati oleh Imam Adz-Dzahabi (Vide: Al-Mustadrak Ala Shahihain (2/45))

Imam Ibn Hazm menilai hadis ini juga sahih (Vide: Al-Muhala Li Ibn Hazm (9/16)), Abdul Haq dalam kitab Ahkamnya (Vide: Al-Ahkam Lil Hafidz Abdul Haq (1/155), seperti dala Irwa’ Al-Ghalil (5/150)) dan Al-Baghawi (Vide: Syarh As-Sunah (8/142)). Tetapi Syeikh Albani berkata dalam Kitab Sahih Al-Jami’ Ash-Shagir: hadis sahih (no. 6943), dalam kitab Al-Irwa’: hadis ini hasan saja, karena Muhammad Ibn Amru ada sedikit kritik (kalam yasir) terkait hafalannya. Imam Bukhari meriwayatkan hadisnya sebagai hadis pendamping (maqrun), dan Imam Muslim meriwayatkan hadisnya sebagai hadis pendukung (mutaba’ah). (Vide: Irwa’ Al-Ghalil (5/150))

Hafidz Ibn Hajar berkata tentang Muhammad Ibn Amru Al-Yafi’ii:

«صدوق، له أوهام من التاسعة، ثم أشار إلى أنه روى له مسلم والنسائي»

Artinya: “terpercaya (shuduq), kadang salah sangka dalam meriwatkan hadis (lahu awham), termasuk generasi perawi hadis kesembilan. Beliau memberi isyarat bahwa Imam Muslim dan An-Nasa’I meriwayatkan hadis darinya. (Vide: Taqrib At-Tahdzib (2/196))

Imam Adz-Dzahabi berkata:

«ذكره ابن حبان في ثقاته. وقال ابن أبـي حاتم: سألت أبـي، وأبا زُرعة عنه، فقال: هو شيخ لابن وهب، قلت: قد روى له مسلم، وما علمت أحدًا ضعَّفه»

Artinya: “Ibn Hibban menyebutkan Muhammad Ibn Amru dalam kitab Ats-Tsiqat (pent- kumpulan biografi perawi hadis yang terpercaya). Ibn Abi Hatim berkata: Saya bertanya kepada ayahku dan Abu Zur’ah tentang Muhammad Ibn Amru, lalu dia berkata: dia (pent- Muhammad Ibn Amru) adalah guru dari Ibn Wahab. Saya berkata: Imam Muslim meriwayatkan hadis darinya, dan saya tidak mengetahui seorang-pun (pent- ada ulama ahli hadis) yang menilainya lemah”. (Vide: Mizan Al-I’tidal Lil Hafidz Adz-Dzahabi, Darul Ma’rifah – Beirut, 3/474-475))

 

2) Hadis Abdullah Ibn Umar ra.:

Al-Hafidz Al-Haitsami berkata:

«ورجال أحمد رجال الصحيح»

Artinya: “para perawi Imam Ahmad adalah perawi hadis sahih”. (Vide: Majma’ Az-Zawaid (4/85))

Syeikh Albani berkomentar tentang hadis ini:

 «لكنه منقطع، فقد قال البوصيري في «الزوائد»: (هذا الإِسناد رجاله ثقات غير أنه منقطع. وقال أحمد بن حنبل: لم يسمع يونس بن عبيد عن نافع شيئًا وإنما سمع من ابن نافع عن أبيه)، وقال ابن معين، وأبو حاتم: (لم يسمع من نافع شيئًا) ».

Artinya: “tapi hadis ini munqati’ (pent- setiap hadis yang tidak bersambung sanadnya, baik yang disandarkan kepada Nabi SAW, maupun disandarkan kepada yang lain). Berkata Al-Bushoyrii dalam Al-Zawaid: para perawi dalam sanad ini adalah terpercaya, tapi sanadnya munqathi’. Imam Ahmad ibn Hambal berkata: “Yunus Ibn Ubaid tidak mendengar hadis dari Nafi’, tapi mendengar hadis dari Ibn Nafi’ dari ayahnya”. Ibn Ma’in dan Abu Hatim berkata: “Yunus Ibn Ubaid tidak mendengar hadis dari Nafi’.

Syeikh Albani berkomentar:

 «نافع أولاده ثلاثة: عمر، وعبد الله، وأبو عمر، كما في «التهذيب»، وعمر ثقة من رجال الشيخين، والثاني ضعيف، والثالث لم أعرفه، فإن كان الذي روى عنه الأول فالسند صحيح، وإلاَّ فلا»

Artinya: “Nafi’ memiliki 3 orang anak yaitu Umar, Abdullah dan Abu Umar seperti dalam kitab At-Tahdzib, Umar (pent- anak pertama nafi’) adalah perawi terpercaya (tsiqah) termasuk para perawi hadis Imam Bukhari dan Muslim, anak kedua adalah perawi lemah (dhaif) dan anak ketiga: saya tidak mengetahui dirinya (pent- syeikh albani tidak mendapat biografi tentang anak ketiga Nafi’). Jika Yunus Ibn Ubaid meriwayatkan  hadis dari putra pertama Nafi’ (pent- yaitu  umar ibn nafi’), maka sanad hadis ini adalah sahih. (Vide: Irwa’ Al-Ghalil (5/150-151))

3) Hadis Ibn Amru Ibn Al-Ash:

Ibn Khuzaimah telah meriwayatkan hadis tersebut dalam kitab sahihnya, sehingga hadis ini dinilai sebagai hadis sahih. (Vide: Irwa’ Al-Ghalil (5/151))

Kesimpulan:

Hadis ini adalah hadis sahih atau hasan, serta dapat digunakan hujjah dalam masalah hukum.


Pengertian jual beli:

مقابلة المال بمال عن تراض

Artinya: ” mempertemukan atau menukar harta dengan harta lain, disertai kerelaan (pent- kedua belah pihakm baik penjual dan pembeli)”.

Huruf ta’ (التاء) dalam lafadz (البيعة) menunjukkan kata tunggal (للوحدة) maksudnya larangan atas dua jual beli dalam 1 jual beli (2 shafqah atas 1 shafqah).

Mayoritas ulama menafsirkan hadis tentang larangan 2 baiah dalam 1 baiah dengan penafsiran yang sama atas hadis tentang larangan 2 shafqah dalam 1 shafqah.

Berikut penafsiran para ulama Salaf Ash-Shalih tentang pengertian larangan 2 baiah dalam 1 baiah, sebagai berikut:

1) Imam Nasa’i:

Tatkala menjelaskan bab baitain fi baiah, ia berkata:

«وهو أن يقول: أبيعك هذه السلعة بمائة درهم نقدًا وبمائتي درهم نسيئة».

Artinya: “Saya menjual barang ini kepada anda senilai 100 dirham secara tunai dan senilai 200 dirham secara tangguh/kredit. (Vide: Sunan An-Nasai (7/225))

2) Imam Malik:

Dalam bab an-nahyu an baitain fi baiah:

 «فذكر بلاغًا أنَّ رسول الله صلى الله عليه وسلّم نهى عن بيعتين في بيعة».

Artinya: “lalu beliau menyebut secara tegas bahwa Rasul SAW melarang 2 baiah dalam 1 baiah”. (Vide: Muwatha’ Imam Malik (hal. 411-412))

 3) Kitab Al-Muwatha’:

 وحدثني عن مالك، أنه بلغه أنَّ رجلاً قال لرجل: ابتع لي هذا البعير بنقد، حتى ابتاعه منك إلى أجل، فسئل عن ذلك عبد الله بن عمرو: فكرهه ونهى عنه.

Artinya: “Telah bercerita kepadaku dari Malik, ia menyampaikan ada seorang yang berkata: beli dariku unta ini secara tunai, dengan syarat aku dapat membeli kembali unta itu secara tangguh. Lalu Abdullah Ibn Amru ditanya: maka ia menilainya makruh dan melarangnya”.

 وحدَّثني مالك، أنه بلغه أنَّ القاسم بن محمد سُئِل عن رجل اشترى سلعة بعشرة دنانير نقدًا، أو بخمسة عشر دينارًا إلى أجل، فكره ونهى عنه.

Artinya: “Telah bercerita kepadaku Imam Malik kepadaku, bahwa ia menyampaikan bahwa Al-Qasim Ibn Muhammad pernah ditanya tentang seorang yang membeli barang senilai 10 dinar secara tunai atau senilai 15 dinar secara tangguh, maka Al-Qasim menilai makruh dan melarang hal ini”. (vide: Muwatha’ Imam Malik (hal. 411-412))

 قال مالك في رجل قال لرجل: أشتري منك هذه العجوة خمسة عشر صاعًا، أو الصَّيْحانيّ ــ نوع من التمر ــ عشرة أصوع، أو الحنطة المحمولة خمسة عشر صاعًا، أو الشامية عشرة أصوع بدينار قد وجبت لي إحداهما: إنَّ ذلك مكروه لا يحل، وذلك أنه قد أوجب له عشرة أصوع صيْحانيًّا، فهو يدعها ويأخذ خمسة عشر صاعًا من العجوة، أو تجب عليه خمسة عشر صاعًا من الحنطة المحمولة، فيدعها ويأخذ عشرة أصوع من الشامية، فهذا أيضًا مكروه لا يحل، وهو أيضًا يشبه ما نهى عنه من بيعتين في بيعة، وهو أيضًا مما نهى عنه أن يباع من صنف واحد من الطعام، اثنان بواحد.

Artinya: “Imam Malik berkomentar tentang seorang yang berkata: saya akan membeli darimu kurma ajwah sebanyak 12 sha’ atau kurma shayhanii sebanyak 10 sha’ atau biji gandum al-mahmulah sebanyak 15 sha’ atau biji gandum shamiyah sebanyak 10 sha’ dengan 1 dinar, maka wajib bagiku salah satu dari 2 harga tersebut, ini adalah akad jual beli yang makruh dan tidak halal. Hal ini karena ia (pent- pembeli) telah mewajibkan untuk dirinya 10 sha’ kurma shayhanii, lalu ia meninggalkan dan mengambil (paket) sha’ kurma ajwah, atau wajib untuknya (paket) 15 sha’ biji gandum al-mahmulah, lalu ia meninggalkanya dan mengambil (paket) 10 sha’ biji gandum shamiyah. Jual beli seperti ini makruh dan tidak halal, karena menyerupai larangan atas 2 baiah dalam 1 baiah dan menyerupai larangan melakukan jual beli makanan yang sejenis yaitu 1 ditukar dengan 2 (pent- karena menyerupai riba fadhl, diman kurma dan gandum termasuk barang ribawi)”. (vide: Muwatha’ Imam Malik (hal. 411-412))

4) Imam Tirmidzi:

Sebagian ahli ilmu menafsirkan kalimat “2 baiah dalam 1 baiah” sebagai berikut:

 أن يقول: أبيعك هذا الثوب بنقد بعشرة وبنسيئة بعشرين، ولا يفارقه على أحد البيعتين، فإذا فارقه على أحدهما فلا بأس إذا كان العقد على واحد منهما.

Artinya: “seperti orang yang berkata: saya menjual kepada anda baju ini secara tunai senilai 10 dan secara tangguh/kredit 20, dan tidak memilih salah satu dari 2 harga tersebut. Namun jika ia (pent- pembeli) meninggalkannya (pent- penjual) dengan memilih salah satu dari 2 harga (pent- harga tunai atau harga kredit), maka boleh dilaksanakan akad atas salah satu dari kedua harga tersebut”. (Vide: Tuhfah Al-Ahwadzi bi Syarh Jami’ At-Tirmidzi (4/427-428))

5) Kitab Tuhfah Al-Ahwadzi terkait hal ini:

Dalam kitab Syarh As-Sunan setelah menyebut tafsir ini:

«هو فاسد عند أكثر أهل العلم؛ لأنه لا يدري أيهما جعل الثمن».

Artinya: “sebagian besar ahli ilmu menilai model jual beli seperti adalah fasad, karena tidak diketahui jual beli terjadi apakah dengan harga tunai atau harga kredit”.

Dalam Kitab An-Nail disebutkan:

«والعلَّة في تحريم بيعتين في بيعة عدم استقرار الثمن في صورة بيع الشيء الواحد بثمنين».

Artinya: “Sebab (illat) dari larangan 2 baiah dalam 1 baiah adalah tidak tetapnya harga pada kasus transaksi atas suatu barang dengan 2 harga (pent- ada harga tunai dan harga kredit)”.

Pengertian lafadz (jika ia (pent- pembeli) «فإذا فارقه…»  meninggalkannya (pent- penjual…),

 بأن قال البائع: أبيعك هذا الثوب بنقد بعشرة وبنسيئة بعشرين. فقال المشتري: اشتريته بنقد بعشرة ثم نقد عشرة دراهم. فقد صحَّ البيع.

وكذلك إذا قال المشتري: اشتريته بنسيئة بعشرين، وفارقه على واحد معين منهم.

Artinya: “seperti seorang penjual yang berkata: saya menjual baju ini kepada anda secara tunai senilai 10 dan secara kredit senilai 20, lalu pembeli berkata: saya membeli baju ini secara tunai senilai 10, kemudian ia membayar tunai 10 dirham, maka jual belinya absah.

Demikian juga, ketika pembeli berkata: saya membeli barang itu secara kredit senilai 20. Lalu ia (pent- pembeli) meninggalkannya (pent- penjual) dengan memilih salah satu harga”.

Ini merupakan penafsiran Imam Ahmad dalam riwayatnya dari Samak, lalu dalam kitab Al-Muntaqa dari Samak, dari Abdurrahman ibn abdillah ibn mas’ud, dari ayahnya, ia berkata:

 «نهى صلى الله عليه وسلّم عن صفقتين في صفقة: قال سماك: هو الرجل يبيع البيع فيقول هو بنسأ بكذا، وبنقد بكذا وكذا».

Artinya: “Nabi SAW melarang dua jual beli dalam 1 jual beli. Samak berkata: yakni seorang yang menjual barang lalu berkata harga barang ini secara kredit sekian dan secara tunai sekian (pent- terjadi akad jual beli tanpa memilih salah satu harga tunai atau kredit). (Vide: Tuhfah Al-Ahwadzi bi Syarh Jami’ At-Tirmidzi (4/428))

6)  Imam Syaukani dalam Nailul Authar:

Barangsiapa menjual dengan 2 baiah dalam 1 baiah, maka Samak menafsirkan seperti dalam kitab Al-Mushanaf, yaitu pemilik kitab Al-Muntaqa dari Ahmad dari Samak:

 « وقد وافقه على مثل ذلك الشافعي فقال: بأن يقول بعتك بألف نقدًا أو ألفين إلى سنة، فخذ أيهما شئت أنت وشئت أنا».

Artinya: “Imam Syafi’I sepakat dengan penafsiran ini, lalu ia berkata: seperti seorang berkata saya menjual kepadamu senilai seribu secara tunai atau 2 ribu dengan jangka waktu 1 tahun, maka pilih salah satu dari 2 harga ini dimana saya dan anda sepakat atasnya.

Ibn Ar-Rif’ah menukil dari Al-Qadhi:

 أنَّ المسألة مفروضة على أنه قبل على الإِبهام، أما لو قال: قبلت بألف نقدًا أو بألفين بالنسيئة صحَّ ذلك.

Artinya: “bahwa yang menjadi masalah adalah pembeli sepakat dengan sesuatu yang tidak jelas (al-ibham), jika ia berkata (pent- pembeli): saya menerima harga barang senilai seribu secara tunai atau saya menerima harga barang senilai 2 ribu secara kredit, maka abash jual beli tersebut”. (Vide: Nailul Authar (6/286-287))

7)  Imam Asy-Syafi’i:

Pengertian dari larangan nabi SAW atas 2 baiah dalam 1 baiah, seperti orang yang berkata:

 « أَنْ يَقُولَ أَبِيعُك دَارِي هَذِهِ بِكَذَا عَلَى أَنْ تَبِيعَنِي غُلَامَك بِكَذَا . فَإِذَا وَجَبَ لِي غُلَامُك وَجَبَتْ لَك دَارِي , وَهَذَا تَفَارُقٌ عَنْ بَيْعٍ بِغَيْرِ ثَمَنٍ مَعْلُومٍ , وَلَا يَدْرِي كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا عَلَى مَا وَقَعَتْ عَلَيْهِ صَفْقَتُهُ ».

Artinya: “saya jual kepadamu rumahku senilai sekian dengan syarat anda menjual budakmu kepada saya senilai sekian, tatkala anda menjual budakmu kepada saya maka saya jual rumaku kepada anda. Ini berbeda dengan jual beli selain harga wajar, dimana penjual dan pembeli tidak mengetahui jual beli terjadi atas harga tunai atau harga kredit”. (Vide: Tuhfah Al-Ahwadzi bi Syarh Jami’ At-Tirmidzi (4/427))

8)  Kitab Tuhfah Al-Ahwadzi terkait hal ini:

Ia (pent- Imam Asy-Syafi’i) berkata dalam kitab Al-Mirqah setelah menyebutkan tafsir ini:

 «هَذَا أَيْضًا فَاسِدٌ لِأَنَّهُ بَيْعٌ وَشَرْطٌ , وَلِأَنَّهُ يُودِي إِلَى جَهَالَةِ الثَّمَنِ لِأَنَّ الْوَفَاءَ بِبَيْعِ الْجَارِيَةِ لَا يَجِبُ . وَقَدْ جَعَلَهُ مِنْ الثَّمَنِ وَلَيْسَ لَهُ قِيمَةٌ فَهُوَ شَرْطٌ لَا يَلْزَمُ , وَإِذَا لَمْ يَلْزَمْ ذَلِكَ بَطَلَ بَعْضُ الثَّمَنِ فَيَصِيرُ مَا بَقِيَ مِنْ الْمَبِيعِ فِي مُقَابِلَةِ الثَّانِي مَجْهُولًا اِنْتَهَى ».

Artinya: “Model jual beli seperti ini adalah fasad karena ia adalah jual beli dan syarat, sehingga menyebabkan ketidajelasan harga (jahalah ats-tsaman). Janji untuk menjual budak perempuan (jariyah) adalah tidak wajib, tapi ia (pent- penjual) menjadikan syarat ini sebagai bagian dari harga, padahal syarat ini tidak bernilai (laisa lahu qimah) karena ia berupa syarat yang tidak mengikat. Ketika syarat tersebut tidak mengikat, maka batal sebagian dari harga, sehingga sebagian dari barang tersebut menjadi kompensasi (muqabalah) atas jual beli kedua yang tidak jelas (majhul)”.

Dalam kitab An-Nail disebutkan:

 «وَالْعِلَّةُ فِي تَحْرِيمِ هَذِهِ الصُّورَةِ التَّعْلِيقُ بِالشَّرْطِ الْمُسْتَقْبِلِ».

Artinya: “bahwa sebab (illat) diharamkannya model jual beli seperti ini karena mengaitkan akad jual beli dengan syarat yang akan terjadi dimasa datang (asy-syarth al-mustaqbal)”

Ketahuilah, terdapat penafsiran lain tentang 2 baiah dalam 1 baiah yaitu:

 «أَنْ يُسَلِّفَهُ دِينَارًا فِي قَفِيزِ حِنْطَةٍ إِلَى شَهْرٍ فَلَمَّا حَلَّ الْأَجَلُ وَطَالَبَهُ بِالْحِنْطَةِ قَالَ : بِعَنِّي الْقَفِيزَ الَّذِي لَك عَلَيَّ إِلَى شَهْرَيْنِ بِقَفِيزَيْنِ , فَصَارَ ذَلِكَ بَيْعَتَيْنِ فِي بَيْعَةٍ ; لِأَنَّ الْبَيْعَ الثَّانِي قَدْ دَخَلَ عَلَى الْأَوَّلِ فَيُرَدُّ إِلَيْهِ أَوَكْسُهُمَا وَهُوَ الْأَوَّلُ».

Artinya: “Seperti orang yang memberi hutang senilai 1 dinar berupa 1 qafiz (12 sha’) biji gandum dengan jangka waktu sebulan. Ketika jatuh tempo, dan ia meminta ganti dengan gandum. Ia (pent- peminjam belum mampu membayar hutangnya) berkata kepada: Juallah kepada saya 1 qafiz (12 sha’) biji gandum milikmu dengan nilai 2 qafiz gandum dengan jangka waktu 2 bulan, maka ini adalah jual beli kedua. Dimana jual beli kedua masuk pada jual beli pertama, sehingga terjadilah 2 jual beli dalam 1 jual beli, maka hendaknya (pent- menurut konteks hadis) ia (pent- pembeli) mengambil harga yang paling rendah (pent- harga pokok yaitu 1 qafidz gandum).

Demikian penjelasan Ibn Ruslan dalam Syarh As-Sunan, dimana ia menafsirkan hadis Abu Hurairah tersebut dengan lafadz: “Nabi SAW melarang 2 baiah dalam 1 baiah” dengan 3 penafsiran seperti diatas, maka hafalkan ketiganya.

Ketahuilah, bahwa hadis Abu Hurairah ra. ini diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan lafadz:

«من باع بيعتين في بيعة فله أوكسهما أو الربا».

Artinya: “Barangsiapa menjual dengan 2 baiah dalam 1 baiah, maka ia harus memilih  harga yang paling rendah atau riba”.

Asy-Syaukani menjelaskan maksud lafadz (أَوْكَسُهُمَا) yaitu harga yang paling rendah dari kedua harga (pent- harga tunai atau kredit) (أَنْقَصُهُمَا).

Imam Al-Khatabi berkata:

 لَا أَعْلَمُ أَحَدًا قَالَ بِظَاهِرِ الْحَدِيثِ وَصَحَّحَ الْبَيْعَ بِأَوْكَسِ الثَّمَنَيْنِ إِلَّا مَا حُكِيَ عَنْ الْأَوْزَاعِيِّ , وَهُوَ مَذْهَبٌ فَاسِدٌ

Artinya: “saya tidak mengetahui seorang-pun berpendapat dengan dhahir hadis dan membolehkan jual beli dengan harga yang paling rendah kecuali yang diriwayatkan dari Al-Auzai dan ini adalah madzhab yang fasad. (Vide: Tuhfah Al-Ahwadzi bi Syarh Jami’ At-Tirmidzi (4/427-428))

Kesimpulan:

(1)  Mayoritas ulama menafsirkan 2 shafqah dalam 1 shafqah dan 2 baiah dalam 1 baiah yaitu larangan menetapkan 2 harga (dimana harga tunai lebih rendah dari harga kredit) dan melaksanakan jual beli tanpa memilih salah satu dari kedua harga tersebut. Namun, jika penjual dan pembeli sepakat dengan salah satu harga (baik harga tunai atau harga kredit) maka jual beli seperti ini absah (يتفقان على أحدهما فلا بأس)

(2)  Imam Tirmidzi berkata: “Sebagian Ahli Ilmu menafsirkan baiatain fi baiatin:

 أن يقول: أبيعك هذا الثوب بنقد بعشرة، وبنسيئة بعشرين،  و لا يفارقه على أحد البيعين،  فإذا فارقه على أحدهما  فلا بأس  إذا كانت العقدة على واحد منهما»

Artinya: “seperti seorang yang berkata: saya menjual kepada anda baju ini secara tunai senilai 10, dan secara tangguh/kredit senilai 20, lalu ia (penjual) meninggalnya (pembeli) (pent- sehingga terjadi akad jual beli), tanpa memilih salah satu dari 2 harga yang ditawarkan. Namun, ketika ia berpisah dengannya (pent- penjual dan pembeli sepakat) untuk memilih salah satu dari 2 harga (pent- baik harga tunai atau harga tangguh/kredit) maka hukumnya adalah boleh, karena akan jual beli terjadi atas salah satu dari 2 harga tersebut”. (Vide: Tuhfah Al-Ahwadzi bi Syarh Jami’ At-Tirmidzi (4/427))

 

F.  Pendapat Yang Terpilih:

1)     Larangan Bai’ Mubham, yaitu larangan atas jual beli dengan 2 harga (yaitu harga tunai dan harga kredit), kemudian terjadi jual beli tanpa memilih salah satu dari 2 harga tersebut. Jual beli seperti adalah batal menurut kesepakatan para ulama.

Dasar penetapan penafsiran ini sebagai pendapat  yang terpilih, antara lain:

(1)   Pengertian baitain fi baiatin menurut sebagian besar ulama salaf ash-shalih, seperti seorang yang berkata:

أبيعك هذه السلعة نقداً بعشرة، ونسيئة بأحد عشر، ويعقدان العقد من غير تحديد لأحد الثمنين

Artinya: ”saya jual barang ini secara tunai senilai 10, dan secara kredit senilai 11. Terjadi 2 akad jual belia dalam 1 transaksi tanpa ada pembatasan salah satu dari 2 harga.

Ini merupakan pendapat sebagian besar ulama salaf (a) seperti: Ibn Mas’ud (b), ulama madzhab hanafi (c), ulama madzhab Maliki (d), Imam Syafi’i dalam salah satu riwayat dari 2 penafsiran (d), dimana Imam Nawawi menyebutnya sebagai pendapat Imam Syafi’i yang paling masyhur (e), riwayat dari Imam Ahmad (f), Ibn Hazm menyebut penafsiran ini ketika membahas pengertian baitain fi baiatin (g).

(2)   Pendapat sebagian besar Ulama Salaf Shalih dan tidak ada perbedaan terkait dengannya   (لا يختلف الناس فيه), dan generasi salaf shalih adalah generasi yang paling memahami makna bahasa dan pemahaman tentang nash syara’. (h)

(3)   Pendapat ini yang paling selaras dengan pengertian 2 baiah dalam 1 baiah, dimana ada jual beli dengan 2 harga (yaitu harga tunai dan harga kredit), lalu terjadi akad jual beli tanpa memilih salah satu dari harga tersebut. Hendaknya penjual dan pembeli memiilh harga yang paling rendah (أوكسهما) atau jatuh dalam riba, karena menjadikan uang dirham (jika tidak diberikan dengan harga tangguh) sebagai kompensasi atas penundaan pembayaran (مقابلَ الأجل) , sehingga transaksi ini hakikatnya adalah:

 بيع دراهم بدراهم نسيئة، فليس له إلا الأوكس أي ليس له إلا الثمن الأقل، وإلا فسيقع في الربا

Artinya: ”jual beli uang dirham dengan uang dirham secara tangguh/kredit, sehingga ia harus memilih harga yang paling rendah, jika tidak ia telah melakukan transaksi ribawi” (i)

Catatan:

(3) Mushanaf Ibn Abi Syaibah (6/119-121), Mushanaf Abdur Razaq (8/136-138), Tirmidzi dalam Tuhfah Ahwadzi (3/358), Sunan Al-Kubra lil Baihaqi (5/343), Syarh Sunan Lil Baighawi (8/143), Al-Istidzkar (20/179), Silsilah Ash-Shohihah (5/420-422), Imam Ahmad menukil dalam Kitab Musnadnya (6/325) dari Samak, Salah satu bab dalam kitab hadis – An-Nasa’I dan Ibn Hibban, Imam Abu Dawud.

(a) Mushanaf Ibn Abi Syaibah Bab (يشتري من الرجل المبيع فيقول إن كان بكذا)

(b) Al-Mabsuth (13/8), Hasyiyah Tabyin Al-Haqaiq (4/44)

(c) Al-Mudawanah (3/412), Al-Muntaqa Lil Bajii (5/390), At-Taj wal Iklil (6/228), dan Syarh Al-Khursyii (5/73)

(d) Mukhtashar Al-Muznii (5/341), Tahdzib Lil Baghawi (3/536), Tuhfah Al-Muhtaj (4/294)

(e) Al-Majmu’ (9/328), Imam Nawawi menyebut dalam 2 hal (dengan harga tunai atau harga tangguh/kredit atau 2 akad dalam 1 akad), maka jual beli tersebut batal menurut kesepakatan (ijma)

(f) Al-Furu’ (4/48) dan Al-Inshaf (11/232)

(g) Al-Muhalla (9/15)

(h) Al-Mudawanah (3/412), pendapat ini adalah pendapat yahya Ibn Sa’id, AL-Istidzkar (20/174)

(i) Iqamah Ad-Dalil (6/52)

 

2)  Larangan Bai’ Ienah, yaitu larangan mengumpulkan jual beli tunai dengan jual beli tangguh sebagai sarana untuk melakukan riba, seperti seorang yang menjual barang senilai 100 secara kredit, kemudian sebelum jatuh tempo penjual membeli kembali barang tersebut dengan harga 60 secara tunai. Para Ulama sepakat jual beli seperti ini adalah batal, karena menjadikan jual beli sebagai ’kedok’ untuk melakukan riba.

Dasar penetapan penafsiran ini sebagai pendapat  yang terpilih, antara lain:

(1)   Pengertian baitain fi baiatin adalah bai’ al-ienah (بيع العينة) yaitu:

أن يبيع الشيء نسيئة ثم يشتريه بأقل من الثمن الذي باعه به نقداً (عاجلاً)

Artinya: ”seorang yang menjual barang secara tangguh/kredit kemudian ia membeli barang tersebut dengan harga lebih rendah dari harga jual secara tunai”. Ini adalah pendapat dari Syeikhul Islam Ibn Taimiyah (Vide: Kitab Iqamah Ad-Dalil (6/52), Tahdzib As-Sunnan Li Ibn Al-Qayyim (9/247&295)) dan muridnya Ibnul Qayyim (Vide: A’lam Al-Muwaqi’in (3/134-135), Fatawa Al-Kubra (6/52-53), dan Tahdzib As-Sunnan (9/247))

 

2)   Hadits Abu Hurairah ra., Rasulullah SAW bersabda :

مَنْ بَاعَ بَيْعَتَيْنِ فِيْ بَيْعَةٍ فَلَهُ أَوْكَسُهُمَا أَوِ الرِّبَا

      Artinya: “Siapa yang menjual dua dengan penjualan dalam satu transaksi maka baginya (harga,-pent.) yang paling sedikit atau riba”. Pengertian ( أوكسهما )   adalah yang paling sedikit/rendah (أقلهما) (Vide: Aunul Ma’bud – Syarh Sunan Abi Dawud Jilid 7/hal. 452)

Hadis ini diriwayatkan oleh para ulama ahli hadis, antara lain: Imam Abu Dawud No. 3461, Jilid 2/hal. 296 (كتاب البيوع ،باب فيمن باع بيعتين في بيعة), tahqiq M. Muhyidn Abdul Hamid, Darul Fikr – Damaskus; Al-Hakim dalam Mustadrak Ala Shahihain No. 2292, Jilid 2/hal. 52, Darul Kutub Ilmiyah, Beirut, Tahun 1990, Cetakan pertama; Al-Baihaqi No. 10.661, Jilid 5/Hal. 343 (كتاب البيوع ،باب النهي عن بيعتين في بيعة); Ibn Hibban bi Tartib Ibn Balban No. 4674, Jilid 11/hal. 347, (كتاب البيوع، باب البيع المنهي عنه), Muasasah Risalah, Beirut, Cetakan Kedua, 1993, dimana Syeikh Syu’aib Arnauth ketika memberikan komentar atas hadis, ia berkata: ”hadis ini sanadnya hasan” (اسناده حسن).  

Hadis ini juga diriwayatkan oleh Yahya Ibn Zakariya (يحيى بن زكريا ) dari Muhamad Ibn Amru (محمد بن عمرو ) dengan tambahan lafadz (فله أوكسهما أو الربا ). Yahya Ibn Zakariya adalah perawi terpercaya dan terjaga hafalannya (ثقة متقناً). (vide: Kitab Taqrib At-Tahdzib (7598)(1054)) Syeikh Albani menilai hadis dengan tambahan lafadz ini hasan dalam Kitab Irwa’ Ghalil (5/150).  

Walhasil, hadis ini dapat dijadikan sebagai hujah dan argumentasi. Hadis ini sesuai dengan pengertian bai’ ienah, seperti:

 أن يبيع شيئاً بمائة إلى أجل ثم يشتريه ممن اشتراه بثمانين نقداً فهنا بيعتان أوكسهما الثمن الحال ،  وأن اخذ بالأكثر أخذ  الربا . وقد نزله الخطابي على بعض صور العينة

 Artinya: ”seorang yang menjual barang senilai 100 secara tangguh, kemudian penjual membeli barang tersebut dari pembeli senilai 80 secara tunai, maka terdapat 2 jual beli dimana harga yang diambil hendaknya harga yang paling rendah secara tunai, jika ia mengambil harga yang paling tinggi maka ia telah melakukan riba. Al-Khatabi telah menjelaskan beberapa bentuk dari ienah termasuk model jual beli diatas.”

(Vide: Kitab Syarh Bulugh Al-Maram Min Adilatil Ahkam, Imam Ibn Hajar Al-Asqalani, Tahqiq Syeikh Nurudin Itr, Hal. 622)

(3)   Syeikul Islam Ibnul qayyim Al-Jauziyah menjelaskan alasannya menilai lemah pendapat-pendapat diatas, karena yang terbaik adalah menafsirkan menafsirkan sabda Nabi SAW dengan sabdanya yang lain:

 «نظير هذا نهيه صلى الله عليه وسلّم عن صفقتين في صفقة، وعن بيعتين في بيعة.  فروى سماك عن عبد الرحمن بن عبد الله بن مسعود، عن أبيه قال: «نهى رسول الله صلى الله عليه وسلّم عن صفقتين في صفقة».

«وفي السنن عن أبـي هريرة عن النبـي صلى الله عليه وسلّم: «من باع بيعتين في بيعة فله أوكسهما، أو الربا».

Artinya: “Perhatikan larangan Nabi SAW atas 2 shafqah dalam 1 shafqah, 2 baiah dalam 1 baiah. Samak telah meriwayatkan dari Abdurrahman ibn Abdullah Ibn Mas’ud, dari Ayahnya, ia berkata: Rasul SAW melarang 2 shafqah dalam 1 shafqah.

Dalam kitab sunan dari Abu Hurairah dari Nabi SAW bersabda: “Barangsiapa melakukan 2 baiah dalam 1 baiah maka ia harus mengambil harga yang paling rendah atau (terjatuh) dalam riba”.

Hadis larangan 2 jual beli dalam 1 jual beli telah ditafsirkan seperti seorang yang berkata:

«أبيعك بعشرة نقدًا، أو بعشرين نسيئة»

Artinya: “saya jual barang ini kepada anda senilai 10 secara tunai atau senilai 20 secara tangguh/kredit.

Pengertian tersebut jauh dari maksud hadis, jika ditinjau dari 2 sisi:

Pertama, tidak ada unsur riba dalam akad dalam penafsiran diatas.

Kedua, ini bukan termasuk 2 transaksi, tapi 1 transaksi dengan 2 harga, dimana ia (pent- pembeli) ragu-ragu untuk memilih dari 2 harga tersebut atau riba. Telah maklum, ketika ia (pembeli) mengambil harga lebih dalam akad ini maka hal itu tidak termasuk riba. Pengertian dari hadis ini tidak demikian.

Maka penafsiran yang tepat, seperti seorang yang berkata:

 «خذ هذه السلعة بعشرة نقدًا وآخذها منك بعشرين نسيئة»، وهي مسألة العينة بعينها، وهذا هو المعنى المطابق للحديث، فإنه إذا كان مقصوده الدراهم العاجلة بالاجلة فهو لا يستحق إلاَّ رأس ماله؛ وهو أوكس الثمنين، فإن أخذه أخذ أوكسهما، وإن أخذ الثمن الأكثر فقد أخذ الربا، فلا محيد له عن أوكس الثمنين أو الربا. ولا يحتمل الحديث غير هذا المعنى.

Artinya: “ambil barang ini senilai 10 secara tunai, saya akan mengambil kembali barang ini dari anda senilai 20 secara tangguh/kredit”, hakikat dari transaksi ini adalah ienah. Pengertian ini yang sesuai dengan hadis ini, karena tujuannya adalah mengambil untung dengan beberapa dirham secara tunai dari transaksi yang dilakukan secara tangguh, dimana ia tidak boleh melakukan hal itu kecuali mengambil barang itu dengan harga pokoknya yaitu harga yang paling rendah dari 2 harga yang ada. Jika ia mengambilnya, maka ia telah mengambil harga yang paling rendah, namun jika ia mengambil harga yang paling tinggi, maka ia telah melakukan riba. Tidak ada pilihan baginya kecuali mengambil harga yang paling rendah atau terjatuh dalam riba. Hadis ini tidak mengandung pengertian lain kecuali pengertian tentang larangan ienah.

Saya (pent- Ibnul Qayyim) hendak menjelaskan kepada anda pengertian hadis ini, maka perhatikan larangan Nabi SAW dalam hadis Ibn Umar ra., tentang larangan atas 2 jual beli dalam 1 jual beli dan larangan atas salaf (pent- akan pinjam-meminjam) dan jual beli (HR. Ahmad). Dan larangan Nabi SAW dalam hadis atas 2 syarat dalam jual beli dan larangan salaf (akad hutang) dalam jual beli, maka mengumpulkan salaf dan jual beli dengan 2 syarat dalam jual beli , dan 2 jual beli dalam 1 jual beli. Rahasianya, kedua model transaksi diatas menghantarkan dan menjadi perantara kepada riba. 

Adapun terkait dengan larangan 2 baiah dalam 1 baiah, maka Syeikh Ibnul Qayyim menjelaskan:

 أما البيعتان في بيعة: فظاهر، فإنه إذا باعه السلعة إلى شهر ثم اشتراها منه بما شرط له، كان قد باع بما شرطه له بعشرة نسيئة، ولهذا المعنى حرم الله ورسوله العينة.

Artinya: “Pengertian 2 baiah dalam 1 baiah, secara lahir seperti seorang yang menjual barang senilai sekian dengan jangka waktu 1 bulan, lalu ia (penjual) membeli barang tersebut dari pembeli dimana hal ini telah dipersyaratkan sebelumnya, dimana sebelumnya penjual telah menjual barang dengan syaratnya (pent- syarat dibeli kembali secara tunai dengan harga lebih rendah dari harga jual sebelumnya) kepada pembeli senilai 10 secara tangguh/kredit. Ini adalah makna yang diharamkan Allah SWT dan Rasul-Nya.

Larangan Mengumpulkan Akad Salaf (Pinjam-Meminjam) Dengan Jual Beli:

 فلأنه إذا أقرضه مائة إلى سنة، ثم باعه ما يساوي خمسين بمائة: فقد جعل هذا البيع ذريعة إلى الزيادة في القرض الذي موجبه رد المثل، ولولا هذا البيع لما أقرضه ولولا عقد القرض لما اشترى ذلك.

فظهر سرّ قوله صلى الله عليه وسلّم: «لا يحلّ سلف وبيع، ولا شرطان في بيع»، وقول ابن عمر: «نهى عن بيعتين في بيعة وعن سلف وبيع»، واقتران إحدى الجملتين بالأخرى لما كانا سلما إلى الربا».

Artinya: “ketika seorang meminjamkan uang senilai 100 selama 1 tahun, kemudian ia menjual kepada peminjam suatu barang yang memiliki nilai 50% dari nilai pinjaman”, maka ia telah menjadikan jual beli ini sebagai sarana untuk mendapat keuntungan dari akad qardh yang mewajibkan peminjam hanya mengembalikan uang yang sama nilainya dengan uang yang dipinjamkan, dimana seandainya tidak ada jual beli tatkala ia meminjamkan uang dan seandainya tidak ada akad qardh tatkala ia membeli barang tersebut, (pent- maka transaksi tersebut diperbolehkan)”.

Ini adalah rahasia dari sabda Nabi SAW:  “tidak halal salaf dan jual beli, dan tidak halal 2 syarat dalam jual beli”. Adapun ucapan Umar ra.: ”Nabi SAW melarang 2 jual beli dalam 1 jual beli dan melarang dari salaf dan jual beli”, karena keduanya menghantarkan kepada riba”. ((Vide: Syarh Ibn Al-Qayyim Ala Sunan Abi Dawud dengan catatan Aunul Ma’bud (9/405-407))

(4)   Syeikhul Islam Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah menambahkan dengan berkata: “Dan telah jauh dengan sangat jauh orang yang membawa (pengertian) hadits kepada penjualan dengan 100 secara kredit dan 50 secara kontan, tidak ada disini (pent- dalam jual beli secara tangguh/kredit) unsur riba, tidak pula jahalah (ketidak jelasan), gharar (ketidak pastian), qimar (spekulasi) dan tidak (pula) ada sesuatu dari unsur perusak akad. Sesungguhnya ia memberi pilihan antara dua harga yang ia inginkan dan tidaklah ini lebih jauh dari memberikan pilihan kepadanya setelah transaksi selama tiga hari antara mengambil dan membiarkannya”. Adapun Imam Ibnul Qayyim -dan ini juga beliau nukil dari Syeikhul Islam Ibnu Taimiah- rahimahullah, maka beliau menganggap bahwa hadits Abu Hurairah ra. dari riwayat Yahya bin Zakariya bin Abi Za`idah pengertiannya hanyalah terbatas dalam bentuk Bai’ul ienah saja, tidak pada pengertian yang lainnya. (Vide : Kitab I’lamul Muwaqqi’in 3/150). (bersambung)